Friday, September 28, 2012

*majulah sukan untuk negara*


Selamat malam. Selamat sejahtera.

Hidup penuh dengan cabaran. Dugaan kadang-kala melimpah-limpah ke ladang gandum. Dugaan membuatkan aku takut dengan kehidupan sendiri. Bila Allah bagi dugaan pada orang lain, mula lah diri sendiri tertanya-tanya apa pulak dugaan yang Allah akan bagi pada aku. Mampu atau tak untuk aku terima. Berat mata memandang, berat lagi bahu memikul kan. Tapi, itulah kehidupan. Allah tak akan bagi dugaan pada orang yang tak mampu untuk terima. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui. Sekian.

Emo pulak kata alu-aluan di atas. Selamat tengah malam pada segala jenis makhluk yang Allah cipta. Semoga hari ini lebih hensem dari semalam. Dan semoga hari esok lebih hensem dari hari ini. Hari esok untuk aku mungkin tak seberapa hensem. Macam sama je dengan hari-hari yang sebelum ni. Tak ada perasaan. Nak cakap seronok sangat pun tak, nak cakap tak seronok pun tak. Boring kan jadi aku kadang-kadang. Sobs. Dah la berkurun lamanya aku tak beranakkan post baru. Malas nak menaip punya pasal, sampai dah lupa segala benda apa yang aku nak bebelkan dolu-dolu. Padahal ada sampai selori kot rasanya. Sadis betoi. Sobs lagi sekali.

Secara umumnya, kehidupan duniawi aku dalam masa terdekat ni terbahagi kepada tiga. Ayat dah macam nak buat report pulak. Cis.

1. Kehidupan sebagai seorang anak yang berkaliber dan seorang kakak yang penyayang pada masa ini agak membahagiakan. Bangun pagi setiap hari dah boleh mengadap muka puan emak dan encik ayah. Tambahan, muka adik. Tambahan lagi, muka adik angkat aka kucing-kucing. Keluarga dah jadi meriah pulak sekarang ni. Meriah dengan suara bebelan semua orang pada adik-adik angkat. Meriah dengan suara tangisan melampau adik-adik angkat bila lapar ala-ala sebulan tak makan. Plus meriah dengan suara bebelan manja kakak penyayang bila rumah bersepah. Begitulah suasana di rumah setiap hari. Rumahku syurgaku. Sekian.

Adik Cing-Cing yang menghilangkan diri semenjak raya. Pulanglah, kami merinduimu. sobs.

2. Kehidupan sebagai seorang budak praktikal yang berdisiplin tak meriah sangat. Kan dah cakap tadi, aku tak ada perasaan. Cukup jam, masuk ofis. Cukup jam, keluar ofis. Semua staf baik lagi peramah. Bos lagi lah bertambah-tambah peramah. Penat jugak telinga ni melayan kisah-kisah beliau. Dah la tiap-tiap pagi dapat breakfast free of charge, kadang-kadang ada je pulak lagi benda yang dibelanjakan kepada staf-staf beliau yang tersayang. Tapi kan, kalau tak kena gaya memang tak mustahil beliau akan transform dari peramah jadi pemarah. Huii garang gilos. Waktu dia mengajar pulak dia transform menjadi seorang cikgu yang tegas lagi bersemangat membara. Kalah lecturer tau. Kadang-kadang kan kite buat-buat berani lawan sikit, kadang-kadang kite diam sebillion bahasa je. Sekian.

3. Kehidupan sebagai seorang girlpren mithali amat-amat berperasaan. Ada masa graf turun, ada masa graf naik. Ada suka dan ada duka. Laut mana yang tak bergelora kan. Apa-apa pun, selagi ikatan masih kukuh, selagi tu lah tali tak terputus. Selagi hati masih sayang, selagi tu lah hubungan masih terjalin. Andainya sudah tertulis jodoh di antara kita berdua, mudah-mudahan segalanya dipermudahkan Allah. Amin. Eh, terfeeling tak hengat dunia pulak. Fangg! Sekian.

imperfect. happy endings.  

akhir kata, jari dah letih nak menaip. sekian untuk akhir kalinya. Majulah sukan untuk negara.

p/s - tajuk post memang tak ada kena mengena dengan isi yang dibebelkan. semakin lama semakin menjadi kebiasaan. sekian.



3 comments:

Norfadilah Isa said...

Kinah ji... Penatnye akk bce ko Nye cm rse ko mbebel kt akk laks.. Heeheee... Tahniah krn mjalankan khidupan praktikal... X sabar na bukak Kdai kopi ngan ko... Tnggu sem Dpan laaa nmpaknye.... Huhuhuh... Anyway adiosssss.......

cHirUzi said...

semoga kamu berdua beroleh happy ending..ngeng ngen ngeee

n o r s a k i n a h said...

aummmmmm!! haha. :D